Mahasiswa

TIDAK LAGI RELEVAN! Mahasiswa Kuliah, Kamar & Kafe

Berikan aku 10 orang pemuda, akan aku goncangkan dunia (Soekarno)

Mahasiswa yang homo-islamicus

Universiti bukan kilang untuk melahirkan robot-robot dan hamba kepada sistem kapitalisma, tetapi universiti adalah institusi untuk melahirkan pemimpin yang bakal menjadi pimpinan negara pada masa akan datang dan memakmurkan bumi ini dengan pengislahan yang menyeluruh termasuklah politik, ekonomi, sosial dan sebagainya.

Seorang mahasiswa Muslim yang benar-benar memahami peranannya sebagai seorang khalifah ialah seorang mahasiswa yang ada ciri homo-islamicus dalam dirinya. Mahasiswa yang menyedari bahawa dia adalah makhluk, diciptakan Allah sebagai khalifah dengan misi mengabdikan diri kepadaNya serta melakukan ‘imarah’ iaitu memakmurkan dan membangunkan dunia.

Atas misi inilah, mahasiswa harus sedar bahawa dibahu mereka ada satu tugas yang besar, iaitu tugas memakmurkan kampus, memacu perubahan melalui aktivisma yang dianjurkan oleh gerakan masing-masing, menjadi duta kepada islam dalam erti kata seorang penuntut diuniversiti atau sebagai mahasiswa. Dan golongan ini dihantar ke kampus untuk menjayakan misi keadilan, keamanan dan mengislahkan kampus supaya kampus tersebut menjadi sebuah kampus yang damai dan harmoni dengan sistem Islam.

Budaya Mahasiswa 3K harus dicantas!

Mahasiswa harus bangkit dan keluar dari budaya 3K. Hakikatnya masih ramai yang ‘terlena’ dalam ‘selimut’ masing-masing tanpa menghiraukan keadaan sekeliling di kampus mereka, yang mana kampus sangat memerlukan usaha mereka untuk melakukan pengislahan dan perubahan. Aktivisme yang ada masih belum cukup menyedarkan mahasiswa supaya aktif melibatkan diri, mereka masih selesa berada dikamar, memikirkan pointer masing-masing dan ada yang terleka melayani filem-filem Korea dan Hindi, permainan atas talian dan sebagainya.

Gerakan mahasiswa dikampus masing-masing harus bersiap sedia untuk memacu perubahan, memainkan peranan penting dalam mengubah cara fikir dan budaya hidup mahasiswa zaman kini kepada mahasiswa yang lebih aktif, proaktif dan prihatin. Sebagai sebuah organisasi yang mementingkan amal dan produktiviti, setiap aktiviti yang dijalankan oleh setiap gerakan mahasiswa mestilah memelihara kualiti dan perlu diusahakan dengan bersungguh-sungguh seperti mana seorang muslim itu memastikan kualiti amal peribadinya seperti solat, puasa, zakat dan lain-lain.

Gerakan mahasiswa terutamanya gerakan Islamis dan individu mahasiswa di kampus juga harus mengambil inspirasi dari ayat Al-Quran dan membuat refleksi yang mendalam dalam erti kata untuk memacu perubahan diri dan memacu perubahan kampus masing-masing.

Antaranya, Ayat 1-3 Surah al-asr yang mana Allah menyebutkan sesungguhnya manusia di dalam kerugian, kecuali yang beriman dan beramal soleh dan memberi nasihat untuk kesabaran dan kebenaran.

Persoalannya disini, adakah gerakan mahasiswa atau individu mahasiswa di universiti telah menunaikan hak sebaiknya untuk berpesan-pesan kepada kesabaran dan kebenaran. Sejauh manakah amal soleh yang telah kita laksanakan di kampus masing-masing?

Seterusnya, Ayat 105 Surah Attaubah yang mana Allah menyebut: Beramallah kamu, maka Allah dan Rasulnya serta orang mukmin akan melihat amalan kamu itu dan kamu kembalikan kepada Allah yang mengetahui akan yang ghaib dan nyata, Dia memberitahu kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan. Melalui ayat ini kita dapat simpulkan bahawa amal manakah yang telah kita semua jalankan sehingga Allah mampu memperlihatkannya di akhirat kelak?

Gagasan kampus harmoni yang memacu perubahan kampus!

“Begin with the end of mind”. 8 ciri ini menjadi destinasi kepada perjuangan gerakan mahasiswa.

1. Gaya hidup warga kampus yang sihat, mesra dan berakhlak.

2. Warga kampus bebas bersuara dan diiktiraf

3. Pentadbiran kampus yang cekap dan berkualiti

4. Pengamalan budaya politik nilai dalam pilihan raya kampus

5. Penyuburan budaya ilmu dan intelektualisme

6. Penghasilan mahasiswa berkualiti, berkepimpinan dan berdaya saing

7. Kampus selamat, berkebajikan dan mesra mahasiswa

8. Peranan siswa dalam isu masyarakat, negara dan antarabangsa diiktiraf

Gagasan ini bakal membuka mata semua masyarakat kampus untuk sama-sama berganding bahu dalam menjayakan satu projek mengharmonisasikan kampus dengan ciri yang disebutkan diatas seterusnya memacu perubahan kampus. Misi ini tidak mungkin dilaksanakan oleh hanya satu entiti mahasiswa, sebaliknya semua entiti mahasiswa harus berganding bahu bersama dalam menjayakannya.

Sesuatu perubahan tidak akan berlaku jika kita masih takut untuk melangkah. Jadi ayuh mahasiswa, kita sama-sama aturkan langkah memacu perubahan, tinggalkan budaya 3K yang masih menghantui hidup kita!

Ke arah melahirkan kampus yang harmoni dan mahasiswa yang produktif!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s