Isu Semasa

Bingkisan Wasatiyyah

Pada era yang sangat mencabar ini, pelbagai  krisis yang menyerang dunia umat Islam. Polemik yang tidak berkesudahan. Misalnya kemunculan suatu kelompok yang melaungkan slogan slogan jihad. Mengibarkan panji panji hitam lalu mendakwa mereka adalah pejuang Islam sejati. Kelompok yang sangat ekstrim. Berjuang dengan pedang dan senjata semata mata. Sesiapa yang tidak menerima dakwah mereka akan dipancung. Tidak langsung menonjolkan nilai nilai Islam sebagai agama yang rahmah dan mahabbah. Itulah modus operandi ISIS ( Islamic State of Iraq ) yang dipelopori  oleh Abu Bakar Al Baghdadi. Terang dan nyata mereka ini membawa suatu virus kepada umat manusia tentang definisi agama Islam itu adalah bermula dan berakhir dengan mata pedang sahaja. Sungguh menyakitkan.

Suatu ketika dahulu, gejala takfir menjadi suatu permasalahan yang tidak punya penyelesaian. Terutamanya kelompok kelompok yang menggelarkan diri mereka sebagai islamis dan agamawan. Jika  ada suatu kelompok manusia yang tidak bersetuju dengan mereka, habis dikafirkan secara membabi buta. Tidak hairanlah mereka itu ahli akademik, ahli politik dan ahli agama. Padahal mereka hanya berbeza dalam ruangan yang boleh berbeza dan ruang cabangan atau furu’ dalam agama. Tetapi kelompok ini semakin menjadi menjadi apabila ada pendokong pendokong mereka yang taksub terhadap ideologi mereka. Hinggakan kekal komited untuk menegakkan benang yang basah. Menggunakan agama  sebagai modal untuk menjatuhkan lawan dengan mengkafirkan kelompok yang tidak sependapat dengan mereka. Gaya mereka seumpama khawarij barangkali. Sungguh merugikan umat islam dan menambah lagi kecelaruan kepada masyarakat untuk menilai.

Polemik ini semakin serius. Jikalau tiada tindakan ianya akan menjadi semakin parah. Kerana akhirnya orang ramai akan memahami Islam yang ekstrim. Sungguh bahaya. Sedangkan agama Islam ini sifatnya adalah alami serta komprehensif. Sifatnya yang wasatiyyah dalam semua neraca kehidupan. Sesuai mengikut semua zaman dan sentiasa relevan. Sarat dengan nilai nilai manusiawi. Begitulah komentar Sheikh Yusuf Qardhawi  dalam bukunya yang bertajuk “ Islam Agama Wasatiy “. Banyak memberi penekanan yang murni terhadap memahami makna ad deen ini dalam kaca mata wasatiy iaitu kesederhanaan.

Ini antara cebisan cebisan ringkasan ciri ciri wasatiyyah yang diketengahkan oleh Sheikh Yusuf Al Qardhawi :

1.            Kefahaman Islam yang menyeluruh sebagai akidah, syariah, ilmu, amal, ibadah, muamalat, budaya, akhlak, kebenaran, kekuatan, dakwah, kenegaraan, agama, dunia, tamadun dan umat.

2.            Beriman dengan Al-Quran dan Al-Sunnah sebagai sumber hukum dan perundangan serta panduan hidup serta keperluan memahami nas yang bersifat cabang berdasarkan objektif umum.

3.            Memperkasakan nilai ketuhanan dan dan menekankan ibadah yang menjadi objektif utama penciptaan manusia.

4.            Menekankan nilai akhlak yang ditegaskan oleh Islam sama ada akhlak individu atau masyarakat. Menolak pendirian mereka yang menganggap hanya ibadat zahir yang mewakili keseluruhan tuntutan agama. Juga menolak pendirian golongan yang memadai hanya pengamalan akhlak sahaja.

5.            Mengembangkan dakwah Islami menjadi agenda memahamkan umat islam tentang agama , memperbetulkan kefahaman dan memperkukuh penghayatan Islam. Dakwah yang universal dan pendekatan yang harmoni.

6.            Mengajak kepada kesatuan rohani dan jasmani , ketuhanan dan kemanusiaan, akal dan perasaan. Memberikan setiap pihak haknya tanpa melampaui batasan. Dengan itu sempurnalah ibadat, pengetahuan, kesukanan dan sebagainya

7.            Mengimarahkan dunia dan membangunkannya dari aspek kebendaan dan kemanusiaan. Menjaga alam sekitar dari setiap sudut. Bekerjasama ke arah kehidupan lebih selesa dan indah.  

Keunikan buah fikiran yang yang diutarakan oleh Sheikh Yusuf Qardhawi menunjukkan bahawa ketegasan peranan beliau sebagai ulama kotemporari demi menyatukan perpaduan umat Islam pada saat ini. Pemahaman terhadap pengertian Islam yang sewajarnya harus dipulihkan dengan segera. Jadikan wahyu sebagai suatu panduan yang hakiki tanpa menafikan keberadaan akal dalam melakukan suatu keputusan demi memberi manfaat kepada masyarakat sekeliling.

Maka ayuhlah lebih memaknai makna Wasatiy!

Penulis :

Muhammad Luthfi Bin Mohd Yusri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s