Terjemahan

Iman Yang Kuat Melahirkan Pemuda Yang Hebat

الإيمــان القــــوي يصنـــع الرجــال

(Khutbah ini disampaikan oleh Syeikh Dr. Ali Muhyiddin al-Qurra Daghi di dalam khutbah jumaat di masjid Saidatina ‘Aisyah r.a, di Fareej Kulaib, Qatar)

faith

قال فضيلة الشيخ الدكتور علي محيي الدين القره داغي، الأمين العام للاتحاد العالمي لعلماء المسلمين، إن الله تعالى أراد لهذه الأمة أن تكون أمة قوية، قادرة على تحقيق الخير والحضارة وأن تكون أمة فاعلة لا مفعولاً بها، كما هو اليوم فالجميع منشغل بنفسه، ومنشغل بهذا الجدل الفلسفي العقيم حول الإنسان إذا كان مخيراً أم مسيرا، لأننا لو عدنا إلى قرآننا الكريم وقرأناه قراءة صحيحة وفهمناه لما انشغلنا، ولوجدنا كل خير في هذا القرآن ولوجدنا تبياناً لكل شيء.
Syeikh Dr. Ali Muhyiddin al-Qurra Daghi, Setiausaha Agung Kesatuan Ulama Muslimin Sedunia berkata, sesungguhnya Allah mahukan ummah ini menjadi ummah yang kuat, yang mampu melakukan kebaikan serta membina tamadun. Ummah ini juga perlu menjadi aktif dan bukannya pasif. Pada hari ini, semua manusia sangat sibuk dengan kehidupan masing-masing. Sibuk dengan perbalahan falsafah yang sia-sia. Jika kita kembali kepada Al-Quran , membacanya serta cuba untuk memahaminya kita, kita tidak akan disibukkan oleh perkara-perkara tadi dan akan mendapati Al-Quran mempunyai segala kebaikan serta penjelasan tentang setiap sesuatu perkara.

وواصل فضيلته في خطبة الجمعة، بجامع السيدة عائشة، رضي الله عنها، بفريج كليب أمس، قائلاً: مازلنا نتحدث عن سنن الله سبحانه وتعالى، والتي يترتب على فهمها وفقهها الوقوف على كثير من القضايا والمشاكل التي ربما تستشكل على كثير من الناس لتوضيحها وفهمها فهماً دقيقاً، واليوم سنتحدث عن سنن الله سبحانه وتعالى وعلاقتها بقدر الله جلّ في علاه، فالكل يعلم أن الإيمان بالقضاء والقدر ركن أساسي من أركان هذا الدين الحنيف، حيث لما جاء جبريل عليه السلام إلى نبينا وحبيبنا وسيدنا محمد صلى الله عليه وسلم وسأله عن عدة أشياء منها سؤاله عن الإيمان، فقال: «أن تؤمن بالله وملائكته وكتبه ورسله وباليوم الآخر وبالقدر خيره وشره من الله تعالى».
Syeikh menyambung lagi, beliau berkata, “Kita masih lagi berbicara tentang sunnatullah. Kefahaman kita mengenai mengenai hal sunnatullah ini menjadikan kita mengambil langkah berhati-hati untuk tidak membicarakannya di dalam sesetengah hal dan isu. Ini kerana apabila kita mengambil langkah untuk menjelaskan secara terperinci kepada masyarakat, takut-takut penjelasan itu akan menimbulkan masalah kepada mereka, dan pada hari ini kita akan membincangkan mengenai sunatullah s.w.t dan kaitannya dengan qadar Allah. Sebagaimana yang semua sedia maklum, beriman kepada qada’ dan qadar merupakan salah satu rukun asas daripada rukun-rukun yang lain di dalam agama yang lurus ini, maka tatkala Jibril a.s. mendatangi nabi yang kita cintai, sayyidina Muhammad s.a.w. dan menanyakan tentang beberapa perkara dan antaranya ialah mengenai iman maka baginda pun menjawab :” Hendaklah kamu beriman kepada Allah dan malaikatNya dan kitab-kitabNya dan para utusanNya dan juga beriman kepada takdir Allah sama ada yang baik atau sebaliknya”.

التوحيد الخالص
Pentauhidan kepada Allah Semata

وأضاف: إذاً فالإيمان بالقدر يقتضي التوحيد الخالص لله سبحانه وتعالى بإرجاع الخلق والأمر إليه سبحانه وتعالى، وأنه هو الخالق والرازق والعالم المحيط بعمله بكل شيء وأنه كل شيء يحدث في هذا الكون بقدر الله وبعلمه سبحانه وتعالى.
Beliau menambah lagi, “Maka, beriman dengan qadar memerlukan kita untuk mentauhidkan Allah semata, kita perlu mengembalikan segala urusan kepada Allah Taala kerana sesungguhnya Dia adalah Yang Maha Menciptakan, Maha Memberi Rezeki, dan Maha Mengetahui segala sesuatu. Segala apa yang berlaku di bumi ini hanya akan berlaku dengan ketetapan Allah SWT dan berada dalam pengetahuanNya.

 

الإيمان والرجال
Keimanan dan Pemuda
ورأى ان هذا الإيمان القوي يصنع الرجال، الذين يكونون أقوى من الجبال الشوامخ، فالإيمان الصحيح يجعل المؤمن كالطود العظيم الذي لا تهزه الريح والبلاء والمصائب والابتلاءات، مهما كانت قوة هذه الرياح إن هذا الإيمان القوي يجعل المؤمن مطمئناً قوياً منشرح الصدر مهما
تعرض للمصائب والبلايا.
Keimanan yang kuat ini akan melahirkan pemuda yang lebih kuat daripada gunung ganang yang tinggi. Keimanan yang benar akan menjadikan mukmin seperti gunung yang tidak tergugat dengan angin, bala bencana atau segala musibah yang mendatang. Walau sekuat mana pun angin yang datang, kekuatan iman tetap menjadikan orang mukmin ini tenang. Dirinya kuat serta dadanya lapang walau apa pun musibah yang melanda ke atas dirinya
———–

أمره كله خير

قائلاً: عجباً لأمر المؤمن إن أمره كله خير، إن أصابته سراء فشكر فكان خيراً له وإن أصابته ضراء فصبر فكان خيراً، هذا هو المقصود بهذا الإيمان وهو الهدف والغاية، وليس المقصود منه أن يركن الإنسان إلى الكسل بل عليه أن يعتقد بأن هذا الإيمان يجعله مطمئناً، ثم ينطلق إلى الأخذ بالأسباب، حيث أمرنا الله سبحانه وتعالى.

Kesemua urusannya adalah baik
Begitu menakjubkan urusan seorang mukmin itu, kesemua urusannya adalah baik. Bilamana dia dalam keadaan senang, dia bersyukur. Maka, ganjaran kebaikan untuknya. Bilamana dia dalam keadaan susah, dia bersabar. Maka, baginya ganjaran kebaikan.
Inilah yang dimaksudkan dengan “iman”. Iman adalah objektif dan tujuan. Keimanan tidak membuatkan sesorang itu malas bahkan imanlah yang menjadikannya tenang lalu bergerak mengambil asbab atau faktor (dalam sesebuah perkara) sebagaimana yang telah diperintahkan oleh Allah s.w.t.

الإيمان والعمل

وربط فضيلته بين الإيمان والعمل بقوله: إلى جانب هذا الإيمان القوي وفي كثير من الآيات والأحاديث أمرنا بالعمل والأخذ بالأسباب والتجهيز لكل شيء كما فعل عليه الصلاة والسلام حينما هاجر من مكة إلى المدينة، وهو أكمل الناس إيماناً وأقواهم وأشدهم أقربهم علاقة مع ربه، قد أخذ بكامل أسباب السفر والهجرة من هروب وتغيير للطريق والراحلة وتقصي الأخبار وما إلى ذلك، وقد قال الله تعالى: (وَاللَّهُ يَعْصِمُكَ مِنَ النَّاسِ )، وأيضاً تجهيزه للحروب ووضع الخطط والاستشارة وما إلى من الأسباب، لكي يعلمنا إلى جانب الإيمان يجب الأخذ بالأسباب.

Iman dan ‘Amal

Sheikh kemudiannya mengaitkan antara iman dan amal.
Kata beliau: “Sebagaimana halnya iman yang kuat ini, terdapat banyak firman Allah dan hadis-hadis yang menyuruh kita beramal dan mengambil asbab (faktor) serta persediaan terhadap semua perkara, sepertimana yang dilakukan oleh Nabi s.a.w ketika mana Baginda s.a.w berhijrah dari Mekah ke Madinah. Walaupun baginda merupakan manusia yang paling sempurna imannya, yang paling kuat, erat dan yang paling dekat hubungannya dengan Tuhan, baginda, tetap mengambil kesemua asbab bermusafir dan hijrah. Bermula dengan menyelamatkan diri, pertukaran jalan dan haiwan tunggangan sehinggalah kepada menyelidik khabar berita dan lain-lain. Sedangkan Allah s.w.t telah berfirman; ﴿ وَاللَّهُ يَعْصِمُكَ مِنَ النَّاسِ ﴾ “Allah akan melindungi kamu daripada manusia”.
Begitu juga dengan persiapan nabi semasa perang, perancangan serta meminta pandangan dan sebagainya. Semua itu untuk mengajar kita bahawa iman harus seiring dengan pengambilan asbab sesuatu perkara.

بعض الناس

وأشار إلى أن هناك إشكالية يأتي بها بعض الناس، إذا الله كان خالقا كل شيء وهو المرجع لكل شيء، وإذا كان قدر الله قد كُتب فما الذي نستفيد منه؟ وما الذي نستطيع أن نفعل وأن نقابل إرادة الله تعالى؟ هذه الشبهة هي شبهة المشركين الذين قالوا للرسول، صلى الله عليه وسلم، وقد سجلها القرآن الكريم في قوله تعالى: (سَيَقُولُ الَّذِينَ أَشْرَكُوا لَوْ شَاءَ اللَّهُ مَا أَشْرَكْنَا وَلَا آبَاؤُنَا وَلَا حَرَّمْنَا مِن شَيْءٍ)، فكان ردّ الله سبحانه وتعالى: (قُلْ فَلِلَّهِ الْحُجَّةُ الْبَالِغَةُ ۖ فَلَوْ شَاءَ لَهَدَاكُمْ أَجْمَعِينَ)، إن الله ليس عاجزاً، بل هو قادر على ذلك، ولكن ليقيم عليكم الحجة، وما يقيم هذه الحجة إلا حينما يقدم الإنسان على شيء بعمله وتصرفاته وإرادته ومشيئته.
Segelintir Manusia
Beliau menegaskan bahawa terdapat segelintir manusia yang menimbulkan persoalan;
jika Allah adalah pencipta segala-galanya dan kepadaNyalah kembali tiap sesuatu, dan jika Allah telah menentukan takdir sepertimana yang telah tertulis, maka apakah yang manfaat yang kita peroleh? Apa yang kita mampu lakukan sedangkan kita tidak mampu menentang kehendak Allah?
Tanggapan ini adalah tanggapan orang-orang musyrik yang berkata kepada Nabi saw, sepertimana yang telah tertulis dalam Al-Quran; (سَيَقُولُ الَّذِينَ أَشْرَكُوا لَوْ شَاءَ اللَّهُ مَا أَشْرَكْنَا وَلَا آبَاؤُنَا وَلَا حَرَّمْنَا مِن شَيْءٍ) maksudnya: “Orang-orang yang mempersekutukan Tuhan akan mengatakan, “Jika Allah menghendaki niscaya kami tidak mempersekutukan-Nya dan juga bapak-bapak kami dan tidak pula kami mengharamkan sesuatu apa pun”. Maka, Allah menolak tanggapan tersebut melalui firman-Nya; (قُلْ فَلِلَّهِ الْحُجَّةُ الْبَالِغَةُ ۖ فَلَوْ شَاءَ لَهَدَاكُمْ أَجْمَعِينَ) “katakanlah (wahai Muhammad: kalau kamu sudah tidak ada sesuatu bukti) maka Allah mempunyai bukti yang tegas nyata, oleh itu jika Dia menghendaki tentulah Dia akan memberi hidayah petunjuk kepada kamu semuanya”. Allah s.w.t sama sekali tidak lemah, bahkan Dia berkuasa melakukan sedemikian (memberi hidayah kepada semua makhluk), tetapi Dia tidak melakukan sedemikian sebagai hujah ke atas kamu. Maka tidaklah didatangkan hujah ini melainkan ketika diberikan kepada manusia sesuatu disebabkan perbuatannya, tindakannya, kemampuannya dan keinginannya.

 

——–
يحاسبنا بعدله

وأضاف: أما لو فرض الله سبحانه وتعالى على الناس وأجبرهم وأكرههم على شيء، لما كان هناك من مسؤولية عليهم، ولكن عدل الله يقتضي ذلك، لأنه عندما يحاسبنا فإنه يحاسبنا بعدله لا بعلمه، فهو يحاسبنا حسب الشهود والبينات والشهادات من الإنسان نفسه، لأن الله تعالى يعلم ما يفعله الإنسان ولكنه عندما يسأل الشخص عما فعله، فإذا قال: لا، فتشهد عليه ألسنته وتشهد عليه أيديه وتشهد عليه جميع جوارحه كل حسب المسألة المتعلقة به، بالإضافة إلى هذا السجل (وَكُلَّ إِنسَانٍ أَلْزَمْنَاهُ طَائِرَهُ فِي عُنُقِهِ ۖ وَنُخْرِجُ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كِتَابًا يَلْقَاهُ مَنشُورًا -اقْرَأْ كِتَابَكَ كَفَىٰ بِنَفْسِكَ الْيَوْمَ عَلَيْكَ حَسِيبًا) إذاً القضية ليست قضية إكراه أو أجبار إنما القضية هي هل الإنسان مسير أم مخير كما هو منشور بين الناس.

Allah Memberi Perhitungan Dengan KeadilanNya.

Beliau menambah lagi : sekiranya Allah s.w.t mewajibkan atau menyuruh manusia melakukan sesuatu secara terpaksa, tentulah tidak ada tanggungjawab yang dipersoalkan ke atas mereka. Namun keadilan Allah menentukan perkara itu, iaitu ketika Allah memberi perhitungan, Allah melakukan perhitungan dengan keadilan bukan ilmuNya, dan Allah menghitung kita berdasarkan jawapan daripada saksi saksi, keterangan dan penjelasan yang terdiri daripada manusia itu sendiri, ini kerana Allah mengetahui apa yang dilakukan oleh setiap manusia, akan tetapi apabila disoal kepada manusia itu, dia menjawab ‘tidak’, maka yang memberi kesaksian pada saat itu adalah lidahnya sendiri, dan tangannya dan setiap anggotanya akan menjadi saksi terhadap apa yang telah dilakukan mengikut persoalan yang ditanyakan, sepertimana yang dicatatkan di dalam al-Quran
“Dan tiap-tiap manusia itu telah Kami tetapkan amal perbuatannya (sebagaimana tetapnya rantai) pada lehernya. Dan Kami keluarkan baginya pada hari kiamat sebuah kitab yang dijumpainya terbuka”. (17:13) “Bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab terhadapmu”.(17:14) maka disini isunya bukanlah pada paksaan namun ia berbalik kepada manusia itu sendiri adakah dia dipaksa atau berhak memilih sepertimana yang tersebar di kalangan manusia jagat.

 

إيماننا بالله
Keimanan kita kepada Allah
فهذا الكلام غير معقول وغير وارد بالنسبة للقرآن الكريم لمن يفهم حقيقته، ويقتضي إيماننا بالله تعالى أن نسند الأمر كله له لتطمئن قلوبنا، وأن نأخذ بالأسباب، فالله جل في علاه خلق إلى جانب الإيمان السنن، وجعل لكل شيء سبباً وهو منه وإليه، كما قال رب العالمين: (كَتَبَ عَلَىٰ نَفْسِهِ الرَّحْمَةَ)، فالله تعالى قد كتب على نفسه مجموعة من السنن وجعلها قاضية بأمره والأمر كله من قبل ومن بعد راجع إليه.
maka kata-kata tadi sudah semestinya tidak masuk akal dan tidak seiring dengan apa yang terkandung di dalam Al-Quran al kareem bagi mereka yang benar benar memahami hakikatnya. Tetapi keimanan kita kepada Allahlah yang membuatkan kita menjadikan Allah sebagai sandaran atas setiap perkara agar hati kita menjadi tenang, setelah itu kita perlu berusaha bagi mencapai matlamat/hajat@mengambil asbab yang akan menyampaikan kita kepada matlamat/hajat. Allah taala menciptakan iman dan aturan dan menjadikan setiap sesuatu itu ada sebabnya dan ianya semua daripada Allah dan akan kembali kepadaNya, sepertimana firman Tuhan sekalian alam (كَتَبَ عَلَىٰ نَفْسِهِ الرَّحْمَةَ) maksudnya: “Dia telah menetapkan (sifat) kasih sayang pada diriNya”. Allah s.w.t telah menetapkan ke atas dirinya perkara perkara mengikut ketentuanNya dan segala ketentuan itu adalah daripadaNya dan akan kembali kepadaNya.

وأكد على أمر مهم في سنن الله: سنن الله تعالى تقتضي بأن يكون الإنسان مخيراً في دائرته وأن تكون قضايا الإيمان بالله في دائرة العقيدة، وليس هناك تعارض بين الدائرتين، فدائرة إرادة الله محيطة بالإنسان، وأن الإنسان إذا أراد شيئاً وأخذ بأسبابها فإن الله سبحانه وتعالى يحقق له ما أراد.
dan pastinya perkara yang paling penting dalam ketentuan Allah ialah: Allah telah menetapkan bahawa manusia bebas memilih apa jua dalam kehidupannya. Salah satunya ialah beriman kepada Allah, iaitu dari sudut aqidah/pegangan dan di situ tiada yang bertentangan antara keduanya. Kehendak Allah meliputi manusia, jika manusia menginginkan sesuatu maka dia perlu mengambil sebab-sebab (dengan berusaha)maka dengan cara itu barulah Allah akan memberi apa yang diinginkan.

مقتل الإنسان

Kematian Manusia

عندما يطلق طلق ناري على مكان مقتل الإنسان فالموت بيد الله واقتضت سنته أن تكون تلك الرصاصة سبباً لموته، فالموت واحد والأسباب متعددة، والإنسان مهما كانت قوة إيمانه قد يكون الجوع سبباً لموته أيضاً، فهذه الأسباب وغيرها تؤدي إلى النتيجة بقدر الله تعالى، وإن هؤلاء الذين لا يفهمون يقولون: إن الإنسان مخير وله كامل الخيار، هذا الكلام غير صحيح، أو يقولون إن الإنسان مسير وليس له إرادة وهذا أيضاً غير صحيح، لأنهم لم يفقهوا كتاب الله حيث إن القرآن الكريم كتاب متكامل مجموع يضم بعضه إلى بعض ولا يضرب بعضه ببعض.
Ketika seseorang melepaskan tembakan daripada senjata api dan tepat mengenai sasaran, maka kematian itu adalah dibawah kekuasaan Allah dan telah ditetapkan bahawa peluru itu menjadi sebab kematiannya. Kematian itu satu namun atas sebab yang pelbagai, dan manusia bagaimana tinggi pun keimanannya, boleh jadi sebab kematiannya adalah kerana kelaparan.Maka sebab ini dan selainnya akan terjadi sepertimana yang telah ditetapkan oleh Allah. Golongan yang tidak memahami hakikat ini akan berkata : manusia berhak memilih dan dia sebaik2 pemilih, pernyataan ini adalah tidak benar,atau mereka akan berkata manusia ini dipaksa dan mereka tidak mempunyai kebebasan untuk memilih pernyataan ini juga tidak benar, mereka membuat pernyataan yang sedemikian kerana mereka tidak mendalami kitab Allah. Al-Quran adalah kitab yang lengkap, terhimpun di dalamnya segala sesuatu dan tiada percanggahan di dalamnya.

Hanis Halim
Aisyah Jamal
Aisyah Sakinah

Terjemahan

Bagaimanakah jika Khalid bin al Walid menghancurkan gereja ‘Ainuttamar dan membunuh semua yang di dalamnya?

ماذا لو أن خالد بن الوليد فجَّر كنيسة عين التمـــر وقتل من فيها ؟؟!!

Bagaimanakah jika Khalid bin al Walid menghancurkan gereja ‘Ainuttamar dan membunuh semua yang di dalamnya?

هناك كنيسة اسمها عين التمر في بادية العراق لما فتحها خالد بن الوليد رضي الله عنه وجد فيها أربعين غلاما يتعلمون الأنجيل ويتدارسونه لنشر النصرانية في الشرق.

Terdapat sebuah gereja yang dikenali dengan nama ‘Ainuttamar terletak di sebuah perkampungan di Iraq. Ketika Khalid berjaya membuka gereja itu, beliau mendapati di dalamnya ada 40 orang pemuda yang saling mempelajari isi kitab injil dan menyebarkan ajarannya di bahagian timur Iraq.

 وكان بينهم سيرين و يســــار  و نصــير .. وبعد الفتح تعرف هؤلاء الثلاثة على الإسلام !!

Di antara pemuda itu adalah Sirin, Yasar dan Nasir.  Selepas pembukaan Islam (ke atas wilayah Iraq), mereka bertiga berkenalan dengan Islam

فأسلم الأول وأنجب محمد بن سيرين من أئمة التابعين فى الحديث والفقه وتفسير الرؤى !!

KeIslaman yang pertama telah melahirkan Muhammmad bin Sirin iaitu imam Tabi’in yang pakar dalam bidang hadis, fiqh dan tafsir mimpi!!

وأسلم الثانى وأنجب إسحاق أبو محمد بن إسحق بن يسار صاحب كتاب السير والمغازى المعروف باسم سيرة

ابن إسحاق !!

KeIslaman yang kedua telah melahirkan Ishaq Abu Muhammad bin Ishaq bin Yasar penulis kitab "al-Siyar wal Maghazi" yang lebih dikenali sebagai Sirah Ibn Ishaq!!

وأسلمالثالث وأنجب مــــوسى بن نصير فاتح الأندلس وشمال إفريقية !!

KeIslaman yang ketiga telah melahirkan Musa bin Nusair pembuka tanah Andalus dan Utara Afrika!!

هذا هو نتاج الإسلام الذي فهمه خالد بن الوليد والصحابة الكرام من الرعيل الاول  …

 الاسلام هو السلام والرحمة والخير للبشرية

 Inilah hasil Islam yang difahami oleh Khalid bin al-Walid dan para sahabat yang mulia daripada generasi awal

Islam merupakan kesejahteraan, rahmah dan kebaikan buat seluruh umat manusia

فأعتبروا يا أولي الأبصار !!

Maka ambillah pengajaran wahai orang-orang yang melihat!

المصدر:

البداية والنهاية الجزء  السادس وقعة عين التمر

Sumber: Kitab al Bidayah wa al-Nihayah jilid 6: Peperangan ‘Ainuttamar

Terjemahan: Team Terjemahan Pena Syariah

*Sekadar gambar hiasan

Terjemahan

Islam & Negara Sivil

Hubungan antara undang-undang alam dan undang-undang legal, antara undang-undang agama dan undang-undang buatan manusia, ialah semuanya akan bertemu dengan isu-isu yang memerlukan perbicangan dan pemerhatian yang lebih mendalam. Proses ini perlu diiringi dengan perspektif baru yang mampu membentuk sisi pandang yang baru, yang membawa kita jauh dari pertembungan sempit ke arah mengharmonikan dan mengintegrasikan dengan luas.

Oleh itu, saya bangkitkan satu persoalan mengenai berapa jauhkah Islam dan komuniti Islam boleh harmoni dalam sebuah negara sivil, negara yang mana undang-undangnya tergantung kepada kehendak rakyat, dan sistem perundangan dikuasai oleh sebuah institusi yang dipilih melalui pilihanraya? Institusi ini juga meluluskan sebarang undang-undang yang memenuhi kehendak rakyat dengan berdasarkan matlamat semaksimum mungkin.

Untuk menjawab persoalan ini, saya pilih untuk menonjolkan perbuatan Nabi Muhammad SAW, sebagai seorang pemimpin (imam) dan kepimpinannya seperti yang dihuraikan oleh ulama’ usul al-fiqh (prinsip mengeluarkan hukum shar’ie) klasik. Cara-cara ini menunjukkan sinar baru dalam perbuatan Nabi yang telah melepasi pemerhatian, dalam kaitannya dengan membangunkan pengalaman politik semasa seorang muslim. Hal ini boleh memberi sumbangan dalam membebaskan seorang muslim semasa daripada rantai pengalaman sejarah, yang mungkin membataskan kejayaan yang boleh memberi manfaat kepada kita dalam kehidupan manusia semasa.

Kepelbagaian Perbuatan Rasulullah

Perbuatan Rasulullah telah dihuraikan oleh ramai orang sebagai perbuatan-perbuatan satu dimensi yang semuanya diilhamkan oleh Tuhan. Namun, beberapa ulama’ fiqh (ilmu perundangan shar’ie) dan ulama’ klasik usul al-fiqh (ilmu teknik mengeluarkan perundangan shar’ie daripada sumber) menyanggah pandangan ini dan percaya bahawa pandangan ini bertentangan dengan asal perbuatan Nabi. Sesetengah ulama’ mencadangkan perbuatan-perbuatan Nabi dibahagikan. Antara pelopor ulama’ ini ialah Abi Muhammad ibn Qutaybah al-Dinori (meninggal 276H) dalam bukunya Ta’wil Mukhtalaf al-Hadtih (menghuraikan hadith yang bercanggah), al-Qadi `Iyad al-Yahsebi (meninggal 544H) dalam bukunya al-Shifa’ bi Ta’rif Huquq al-Mustafa (Penawar bagi mengenali hak-hak Nabi Pilihan), ibn Qayyim al-Jawziyah (meninggal 751H) dalam beberapa tulisannya, dan ilmuan India Shah Wali Allah al-Dahlwi (meninggal 1176H) dalam bukunya Hujjat Allah al-Balighah (Petunjuk Allah yang Agung).

Beberapa ulama mencadangkan beberapa jenis pembahagian bagi perbuatan-perbuatan Nabi.

Sheikh Muhammad al-Taher ibn ‘Ashour, penulis buku Maqasid al-Shari’ah al-Islamiah (tujuan dan prinsip shari’ah) antara ulama semasa yang membuat satu sumbangan bernilai dalam medan ini.

Tetapi ulama’ pelopor prinsip-prinsip hukum ialah Shihab ad-Din al-Qarafi (meninggal 684H) yang merupakan penghurai paling luas dalam membahagikan jenis-jenis perbuatan Nabi. Dia menggambarkan sisi-sisi pandang ini dalam beberapa bukunya seperti ensiklopedia Fiqhnya berjudul az-Zakhirah, dan bukunya dikenali dalam menggambarkan kategori-kategori ini. Terakhir, ada bukunya yang dikhususkan untuk perkara ini berjudul al-Ihkam fi Tamiez al-Fatwa ‘an al-Hakam wa Tasarufat al-Qadi wa al-Imam (Penjelasan dalam membezakan fatwa (pandangan hukum) daripada pemberi fatwa, serta perbuatan hakim dan pemerintah).

Berdasarkan usaha-usaha terkumpul ini, perbuatan Nabi boleh secara umumnya dibahagikan kepada:

1.      Perbuatan yang menjadi syariat. Perbuatan yang dibuat oleh Nabi Muhammad SAW sebagai contoh tauladan dan ikutan. Perbuatan ini pula dibahagikan kepada:

a.      Perbuatan yang menjadi syariat secara umum. Perbuatan yang tujuannya menjadi ikutan seluruh umat sehingga hari Kiamat. Perbuatan ini samada diriwayatkan atau diberi dalam bentuk fatwa (pandangan hukum).

b.      Perbuatan yang menjadi syariat secara khusus. Perbuatan ini dikaitkan dengan tempat tertentu, masa, keadaan, atau orang tertentu, dan bukan umum untuk seluruh umat. Perbuatan ini termasuklah pemberian hukum-hakam, kepemimpinan, dan perbuatan-perbuatan khusus. Perbuatan ini dikaitkan dengan orang yang ditujukan kepadanya dan bukan untuk selainnya. Ianya dihuraikan oleh sesetengah sebagai perbuatan sebahagian atau syariat sebahagian atau percakapan sebahagian.

2.      Perbuatan yang bukan menjadi syariat. Perbuatan-perbuatan yang bukan tujuannya untuk diikuti dan diteladani, samada daripada seluruh umat atau kepada yang ditujukan sendiri. Antara perbuatan ini adalah perbuatan yang berdasarkan sangkaan, perbuatan berkaitan kehidupan harian, perbuatan yang menunjukkan pengajaran, dan perbuatan peribadi.

Pembahagian ini mempunyai kesan baik dalam memahami agama dan menguruskan tradisi Nabi menghadapi isu-isu dengan cara satu segi (one-sided) yang biasa dilakukan oleh mereka yang tidak memahami kata-kata dan perbuatan kecuali dari satu perspektif, dan menganggap semuanya mempunyai cara yang sama. Mereka membataskan kata-kata ini dari aspek pilihan huruf dan perkataan, dari aspek bahasa, dan tidak melihat suasana yang meliputi konteks kata-kata tersebut. Mereka mensia-siakan fakta yang menyebut begitu banyak perbuatan Nabi boleh berubah dengan situasi baru dan lebih terkait dengan kes-kes tertentu secara umumnya.

Pendekatan sebegini belum lagi jika kita lihat tujuan perbuatan Nabi, matlamat, dan objektif pengajaran dan pernyataan itu. Dalam konteks ini, sunnah Nabi Muhammad SAW, berubah menjadi prinsip dan peraturan abstrak yang tiada kaitan dengan realiti yang dinamik, kerumitan hidup manusia, atau situasi-situasi baru yang akan berlaku seiring dengan peredaran zaman. Pendekatan sebegini menjadikan sunnah sebagai undang-undang yang disusun dalam dunia abstrak yang tiada kaitan dengan kepelbagaian situasi politik atau sosial dan lebih jauh lagi daripada sifat semulajadi hidup manusia.

Semua ini menjelaskan kenapa Shihab ad-Din al-Qarafi menyusun perbezaan antara jenis-jenis perbuatan Nabi yang berbeza sebagai satu asal perundangan yang patut diberi perhatian dan diambil berat. Setelah menggambarkan jenis-jenis perbuatan Nabi yang berbeza dan apakah perbezaannya, dia menyatakan, dengan kaedah membezakan perbuatan ini, apa sahaja yang perkara dalam topik ini yang datang kepada kamu boleh dibezakan jenis perbuatannya (selawat dan salam atasnya), jadi perhatikan dengan teliti, kerana ini merupakan salah satu keutamaan agama ini.

Ibn Qayyim al-Jawziyah juga menyebut satu peraturan penting, “kata-kata Nabi yang sebahagian dan juga peribadi tidak sepatutnya dijadikan sebagai (peraturan) umum, atau dijadikan yang umum sebagai khusus, kelak akan menimbulkan percanggahan dan kesilapan.”

Perbuatan Nabi sebagai pemimpin (imam)

Perbuatan-perbuatan Nabi sebagai pemimpin didefinisikan sebagai perbuatan-perbuatan Nabi SAW sebagai ketua negara: seorang yang menguruskan urusan negara mengikut cara yang menjaga kepentingannya, dan mengelakkannya dari apa sahaja keburukan. Nabi, sebagai pemimpin, membuat keputusan-keputusan dan prosedur yang perlu untuk mencapai objektif Shari’ah dalam masyarakat. Sesetengah ulama’ menamakan perbuatan sebegini sebagai polisi berasaskan Shari’ah atau kepimpinan negara.

Sesetengah ulama’ klasik dalam bidang prinsip-prinsip perundangan Islam (fiqh) mengira konteks ketika perbuatan Nabi berlaku, dalam kes kita ini, berkaitan dengan kepimpinan negara. Perbuatan Nabi sebagai pemimpin, seperti yang dihuraikan oleh al-Qarafi, “adalah tambahan kepada perbuatan-perbuatan Nabi yang lain, yang diilhamkan oleh wahyu, peraturan-peraturan agama, dan penilaian legal.” Seterusnya diikuti dengan kepimpinan Nabi tidak akan sama keadaannya seperti perbuatan Nabi dan penyampaian Nabi dalam risalah wahyu. Perbezaaan ini secara asasnya dari dua segi:

1.      Pemimpin, seperti disebutkan al-Qarafi, ialah seorang yang “berkuasa mengurus polisi awam rakyat dan kepentingan-kepentingan, menolak keburukan, menghalang jenayah, menghukum orang yang zalim, dan untuk memberi kemudahan kepada warga sesebuah kawasan…”

2.      Pemimpin diberikan kuasa eksekutif. Kuasa ini tidak diberikan kepada mufti mahupun hakim. Perlaksanaan tanggungjawab kepimpinan, dari segi definisi, “dimaksudkan untuk memasukkan kuasa dan kerajaan.”

Dalam isu ini, sangat penting untuk mengkaji perbuatan-perbuatan Nabi berkaitan kepimpinan, untuk menjelaskan perspektif matlamat yang mana ulama’ klasik dalam bidang prinsip perundangan enggan mengaitkan isu ini. Empat jenis utama dalam perbuatan Nabi dibincangkan di bawah ini.

1.      Perbuatan Perundangan Khas

Perbuatan Nabi dalam memimpin, yang tidak berasaskan wahyu, adalah sejenis perbuatan sebahagian yang khas berkaitan dengan mengurus status dan polisi masyarakat, dalam masa, tempat, dan suasana tertentu. Oleh itu, ibn al-Qayyim menghuraikan jenis ini sebagai “polisi sebahagian,” menurut kepentingan yang tersirat bagi sesebuah ummah pada masa dan tempat itu, dengan disuluh oleh suasana khas. Al-Taher ibn ‘Ashour menamakannya sebagai “perundangan sebahagian.”

Oleh itu, ianya tidak ditetapkan untuk seluruh ummah selamanya, manakala para imam dan pemimpin, yang mengikuti jejak langkah Nabi, tidak seharusnya mengikuti yang ini secara membuta tuli. Sebaliknya, mereka seharusnya mengikut cara dan lebih memberi perhatian kepada memenuhkan kepentingan yang diambil berat oleh Nabi Muhammad SAW dalam konteks suasana tersebut. Al-Qarafi menggambarkan jenis perbuatan Nabi ini sebagai “tidak patut dicontohi melainkan dengan keizinan pemimpin semasa kerana dia (selawat dan salam atasnya) tidak melakukannya di bawah pimpinannya; tiada keizinan untuk diikuti jenis perbuatan ini tanpa pengesahannya (pemimpin).”

Sewajarnya, perbuatan-perbuatan berkaitan kepimpinan negara ini dirujuk kepada pemimpin atau pihak berkepentingan dalam sesebuah masyarakat, yang memastikan objektif shari’ah diambil berat, dan kepentingan dijaga, sepertimana yang dibuat oleh Nabi Muhammad SAW, dengan mengambil kira sepenuhnya tempat, masa, dan suasana kejadian. Kebekuan tanpa anjal menuruti perbuatan-perbuatan ini, tanpa mengira keperluan untuk berubah, adalah bercanggah dengan objektif shari’ah sepertimana bercanggah dengan sunnah itu sendiri.

Contohnya, sekiranya kita menganggap kata-kata Nabi, “sesiapa yang menghidupkan satu tanah, maka ia menjadi milknya,” tradisi ini dianggap oleh para ulama’ yang melihatnya berdasarkan cahaya kepimpinan politik sebagai satu kuasa yang ada sewaktu hayat Nabi untuk memberi hak pemilikan tanah kepada sesiapa yang menghidupkannya. Setelah kematiannya, kuasa ini terletak dalam tangan pemimpin atau pihak berkaitan untuk mengelakkan atau untuk menguruskan sistem ini menurut kepentingan tertentu. Inilah maksud Imam Abu Hanifah apabila dia berkata, “tiada siapa boleh menghidupkan (dan menjadikannya milik) suatu tanah terbiar kecuali setelah diizinkan oleh pemimpin.”

Kata-kata Nabi Muhammad SAW, “siapa membunuh seseorang (dalam peperangan) maka dia akan mendapat miliknya,” menurut al-Qarafi, ialah satu perbuatan berkaitan kepentingan semasa sewaktu dia (selawat dan salam atasnya hanya menyebutkannya kerana keperluan ketika itu, untuk menggalakkan orang ramai berperang.” Kerana itulah al-Qarafi menyatakan, “apabila seorang pemimpin melihat hadith ini ada kepentingan, dia patut gunakannya. Jika tidak, dia tidak patut. Inilah yang kami maksudkan sebagai perbuatan berkaitan kepemimpinan.”

2.      Perbuatan Berkaitan Kepentingan Awam

Ciri perbuatan kedua yang utama seorang pemimpin ialah asalnya perbuatan-perbuatan ini menyasarkan untuk memperolehi kepentingan awam. Al-‘Ezz ibn Abdul Salam menjelaskan bahawa “jika bukan kerana pemimpin, kepentingan awam mungkin telah hilang dan keburukan awam mungkin berlaku.” Perkara yang memberi makna bagi kepimpinan ketua negara (atau imam) ialah menurut al-Qarafi, “untuk menjadi jelas dalam menguruskan kepentingan dan politik mentadbir rakyat.” Seumpamanya, seperti penghakiman memerlukan alasan, bukti, dan sokongan–mengeluarkan fatwa (pendapat undang-undang shar’ie) ialah berdasarkan bukti yang sah– perbuatan kepimpinan yang bergantung kepada “kepentingan hak rakyat terbaik atau semata-mata.” Perkara ini kerana pemimpin ialah seseorang yang diwakilkan untuk menguruskan polisi awam rakyat, menguruskan kepentingan awam, mengelakkan keburukan, menentang jenayah, menghukum kezaliman, dan memberi kemudahan kepada rakyat.”

Nabi Muhammad SAW pernah menghalang daging korban disimpan lebih dari tiga malam dengan menyebut, “simpanlah hanya untuk tiga hari dan sedekahkan bakinya.” Namun, pada tahun hadapan dia menyebut, “saya hanya menyebutkan sedemikian kerana ada orang memerlukan sedang menziarahi Madinah. Tetapi sekarang, makanlah, sedekahkan, dan simpanlah seperti yang kamu mahu.”

Nabi Muhammad menghalang daging disimpan lebih tiga hari pada tahun pertama kerana dia mengambil kira keadaan ekonomi dan kehidupan disebabkan ramainya yang menziarahi Madinah. Dia maksudkan dalam arahannya ini untuk menyelesaikan krisis dan mengurangkan tekanan. Bahkan ‘A’ishah menyebutkan dalam kata-kata lain, “dia (Nabi) hanya menyebutkan demikian pada tahun rakyat sedang kelaparan.  Jadi dia mahu yang kaya memberi kepada yang miskin”.

Kepentingan awam ini diambil kira apabila berhadapan dengan undang-undang legal. Ahmad Muhammad Shakir mengira “perbuatan Nabi Muhammad SAW ini sebahagian daripada perbuatan seorang pemimpin berkaitan dengan mendepani kepentingan rakyat, dan jangan diambil sebagai undang-undang dalam seluruh urusan awam.”

3.      Perbuatan Berkaitan Logik Peribadi

Apabila Nabi Muhammad SAW menyampaikan kata-kata Allah atau menjelaskan sesuatu isu keagamaan, dia melakukan sepertimana yang diwahyukan; ketika dia membuat keputusan sebagai imam atau pemimpin politik, dia sentiasa bekerja berdasarkan logik (ijtihad) peribadi, yang boleh jadi betul atau salah. Perkara kedua ini dipersetujui oleh semua ulama’ klasik dalam prinsip perundangan dan ulama’ perundangan (fiqh dan usul al-fiqh). Konsep ini diriwayatkan oleh Muhammad ibn Ali al-Shawkani, “telah dipersetujui oleh ulama’ Islam bahawa Nabi mungkin bersandarkan kepada logik peribadi dalam berdepan dengan kehidupan seharian, peperangan dan seumpamanya. Perbuatan sebegini dikhabarkan oleh Selim al-Razi dan Ibn Hazm; sama seperti yang sebenarnya dibuat oleh Nabi SAW apabila membuat keputusan untuk membuat perdamaian dengan (kabilah) Ghatfan dalam isu buah-buahan Madinah, dan apabila dia mencadangkan jangan dikacukkan benih buah-buahan Madinah.” Abu Bakr al-Jassas, Abu al-Hassan al-Basri, Imam al-Juwaini, dan Fakhru al-Din al-Razi memilih pendapat ini. Pilihan yang sama ditekankan oleh Ibn Battah melalui Taqi al-Din Ibn Taimiyah:

“Nabi dipertanggungjawabkan oleh Allah untuk sesetengah keputusan dan arahannya dan ini bukti jelas bahawa banyak darinya berasaskan pendapat dan penilaian peribadi. Hal ini diaplikasikan atas penilaian Nabi dalam urusan seperti tawanan Badar, menerima tebusan mereka, dan membenarkan rakyat yang datang kepadanya dengan apa sahaja alasan untuk dikecualikan dari peperangan Tabuk, sehingga orang yang tiada alasan mengecualikan diri mereka sendiri. Juga, ayat “ambillah pandangan-pandangan mereka dalam berurusan,” (Al‘Imran 3:159). Jika penilaian-penilaian ini merupakan wahyu, Nabi tidak memerlukan sebarang nasihat pandangan.”

Contoh ini menjelaskan banyak perbuatan dan keputusan politik Nabi dan menunjukkan yang mana daripadanya yang merupakan logik peribadi.

Mengambil nasihat dan pandangan para sahabatnya dalam membuat keputusan merupakan bukti selanjutnya bahawa perbuatan Nabi sebagai pemimpin adalah berdasarkan logik peribadi. Jika isunya diilhamkan oleh wahyu, dia tidak akan terpaksa memerlukan sebarang nasihat. Tetapi sebenarnya, dia mendengar pandangan mereka, bertanya kepada pakar dan mempertimbangkan serta membincangkan semua urusan dengan pilihannya sendiri.

Para sahabat dahulunya membezakan antara tugasnya sebagai penyampai risalah dan wahyu dan tugasnya sebagai pemimpin politik dan ketenteraan. Jika mereka keliru, mereka akan meminta penjelasan dari Nabi. Contohnya soalan al-Hubab ibn Munzir mengenai tempat yang dipilih dalam Badar, “adakah ini tempat yang dipilih oleh Allah, atau ianya pendapat, peperangan, dan muslihat?” Contoh lain ialah bukti soalan Sa’d ibn Mu’adh dan Sa’d ibn ‘Ubadah dalam peperangan Parit (Khandaq), “wahai Rasul Allah! Adakah ianya satu perkara yang kalau kamu sukai untuk kami lakukan, atau ianya arahan Allah yang wajib kami taati, atau ianya satu perbuatan yang kamu lakukan untuk kepentingan kami?”

4.      Perbuatan Berkaitan Urusan-Urusan “Bukan Agama”

Frasa yang digunakan oleh al-Qarafi untuk menggambarkan logik peribadi pemimpin hanya sesuai apabila dikaitkan dengan “sebarang yang dipertikaikan atas kepentingan dunia.” Dia menambah, “logik peribadi dalam perkara berkaitan ritual (ibadat) terpaksa dikecualikan, kerana perbahasan mengenainya adalah berkaitan dengan urusan selepas mati (akhirat) dan bukan urusan-urusan harian manusia; maka sudah pasti tiada ruang untuk ijtihad peribadi seorang pemimpin.

Membezakan antara perkara-perkara duniawi dan perkara-perkara akhirat adalah kritikal; namun demikian konsep ini perlu difahami melalui kerangka Islam (yang menghubungkan perkara-perkara agama dan duniawi secara holistik) dan bukan melalui kerangka Barat yang hanya melihat perkara tersebut sebagai sebuah perkara yang hanya melibatkan gereja. “Keagamaan” mempunyai dua maksud yang berbeza dalam teks Shari’ah. Maksud yang pertama merangkumi segala aktiviti seseorang Muslim, termasuk politik. Apa-apa amalan kebaikan yang dilakukan oleh seorang Muslim secara amnya adalah sebuah ibadah selagi niat di sebalik amal tersebut semata-mata hanya kerana Allah. Perbuatan-perbuatan yang disenaraikan di atas boleh diklasifikasikan di bawah terma “agama”.

Buku-buku fiqh berkaitan hukum-hakam praktikal mempunyai bab-bab berkaitan solat, puasa, dan zakat, di samping hukum-hakam hubungan kekeluargaan, perkahwinan, perceraian, dan wasiat. Buku-buku tersebut juga mengandungi hukum-hukum yang berkait dengan aktiviti-aktiviti ekonomi seperti jual beli, riba, pinjaman gadai janji, perkongsian tanaman dan urusan penyewaan, di samping bab-bab berkaitan aktiviti politik seperti kepimpinan, amar makruf nahi mungkar, jihad, dan mobilisasi tentera. Perkara-perkara ini dikategorikan sebagai urusan-urusan agama, yakni “agama” di sini bermaksud setiap amal kebaikan yang bermanfaat yang dilakukan oleh seorang Muslim.

Maksud “agama” yang kedua hanya merujuk kepada perkara-perkara berlawanan dengan perkara-perkara duniawi. Dalam sebuah hadith, Nabi Muhammad SAW pernah bersabda “Jika ia adalah perkara berkaitan agama, maka ikutilah aku. Tetapi jika ia adalah perkara duniawi, maka berbuatlah seperti yang kamu tahu,”. “Agama” yang dimaksudkan di sini diperjelaskan dalam sabda Baginda dalam sebuah hadith, tatkala Baginda melihat beberapa orang berdiri di sebelah beberapa pokok kurma, dan menanyakan mereka apa yang mereka lakukan. Mereka menjawab “Pendebungaan”. Baginda kemudian berkata “Padaku ia tidak akan menghasilkan apa-apa”. Mereka pun meninggalkan perkara itu dan pokok-pokok itu pun tidak membuahkan hasil. Apabila baginda mengetahui hal tersebut, baginda pun bersabda “lakukan apa yang berguna untuk kamu. Aku hanya memberi pendapat, maka janganlah mengambil pendapat tersebut sebagai sebuah arahan. Ikutilah kata-kataku jika berkaitan dengan Allah, kerana aku tidak akan berbohong tentang Allah”.

Dalam hadith yang berlainan, Nabi Muhammad SAW bersabda “jika aku memerintahkan kamu dalam perkara berkaitan agama, maka ikutilah arahan tersebut. Jika arahan tersebut merupakan pendapatku, maka pertimbangankanlah bahawa aku juga manusia”. Amalan agama adalah perbuatan berpandukan wahyu atau pertimbangan pendapat dalam perkara-perkara yang setaraf dengan wahyu. Amalan duniawi pula adalah amalan yang berkaitan kehidupan di dunia ini yang berdasarkan pendapat peribadi. Penekanan terhadap tindakan-tindakan Rasulullah SAW sebagai pemimpin dalam hal-hal duniawi adalah penting kerana:

–          Ia membezakan tindakan-tindakan tersebut daripada maksud kedua “agama”. Hal ini membuktikan wujudnya perbezaan dalam Islam antara “agama” dan kehidupan, aktiviti politik dan amalan-amalan ibadat khusus.

–          Ia menjelaskan tujuan Islam untuk membuang unsur-unsur pensakralan aktiviti politik, untuk menghalang monopoli (kuasa) politik atas nama agama dan membuang penyekatan kreativiti dan kebebasan.

–          Ia juga menjelaskan bahawa Rasulullah SAW mengubah tindakan-tindakan baginda sebagai pemimpin jika ada perubahan dalam kepentingan rakyat yang menatijahkan tindakan tersebut. Kefahaman tersebut mengenai tindakan Rasulullah SAW adalah kefahaman yang disetujui semua.

Beberapa tindakan Rasulullah SAW sebagai pemimpin tidak menjadi kewajipan bagi sesebuah badan legislatif dan kita tidak perlu terus mengikutinya atas andaian bahawa amalan tersebut adalah sunnah. Parti-parti terbabit patut mengikuti cara yang diamalkan Rasulullah SAW dalam memimpin negara, yang mengambil kira kepentingan rakyat yang berasas. Tiada sesiapa yang patut memberi kata putus atas sesebuah tindakan melainkan ia berada dalam bidang pengurusan atau legislatif.

Apabila Ibn Qayyim meriwayatkan beberapa tindakan Rasulullah SAW dan beberapa khulafa’ dalam polisi kerajaan yang berorientasikan Shari’ah, beliau menyebut bahawa “polisi tersebut bersifat sementara dan akan berubah mengikut kepentingan am dan keadaan semasa. Ada juga mereka yang mengandaikan bahawa tindakan-tindakan tersebut tetap dan tidak berubah; setiap orang mempunyai alasan-alasan mereka dan ganjaran mereka. Sesiapa yang berusaha untuk menginterpretasi tindakan-tindakan tersebut demi Allah dan RasulNya akan mendapat ganjaran pahala sebanyak satu atau dua kali ganda.”

Penubuhan Negara Sivil

Tindakan Baginda Rasulullah SAW dalam hal-hal berkaitan polisi berlandaskan Shari’ah membuka ruang ijtihad dalam fiqh politik dan juga pertimbangan semula isu-isu lama. Hal ini juga memberi asas kepada keperluan kesedaran metodologi dalam merangka polisi berlandaskan Shari’ah dan juga penyebaran kesedaran tersebut dalam kalangan orang-orang yang mempunyai minat dalam kebangkitan Islam secara teori atau praktikal. Perbezaan antara apa yang diwahyukan dan apa yang dibuat oleh manusia adalah amat jelas di sisi Islam, lebih-lebih lagi dalam hal-hal berkaitan aktiviti-aktiviti politik. Pemahaman yang mendalam dan pengamatan yang tajam tentang tindakan-tindakan Rasulullah SAW sebagai seorang pemimpin memberi asas yang penting dan kukuh dalam merangka strategi untuk menangani isu-isu semasa yang berkaitan dengan pemikiran politik Islam moden. Beberapa asas disenaraikan di bawah:

  1. Pemahaman yang mantap tentang tindakan Nabi SAW sebagai imam -yang tidak terhad- menawarkan asas sistematik yang penting dan jitu untuk kebanyakan isu semasa berkaitan dengan trend pemikiran politikal Islam moden.

Sifat-sifat tindakan Nabi sebagai imam menunjukkan bahawa negara Islam  pada asasnya adalah bersifat sivil dan tidaklah bersifat keagamaan seperti yang dianggap melalui pendekatan politik Barat. Sifat semulajadi dan peri tindakan Nabi sebagai imam menekankan bahawa Islam tidak mengkuduskan praktis dan keputusan pemimpin atau cara yang digunapakai oleh negara dalam menguruskan perihal ummah. Negara dalam Islam tidaklah teokratik dan tiada satu negara pun yang diinspirasikan oleh kuasa keagamaan mahupun oleh wahyu.

Negara dalam Islam adalah negara duniawi, yang mana keputusannya bersifat manusiawi dan tugasnya adalah untuk menerima pakai polisi terbaik yang subjektif dan praktikal dalam menguruskan hal-hal kemasyarakatan.  Seorang pemimpin dalam Islam seharusnya tidak mendapatkan legitimasi daripada kuasa keagamaan; beliau merupakan seorang insan biasa yang diiktiraf dan dipilih dengan rela oleh ummah yang diwakilinya dan dipertanggungjawabkan ke atasnya. Beliau, paling penting, adalah bertanggungjawab di hadapan Allah dalam setiap satu tindakannya.

Ulama` politik muslim klasik menekankan maksud sedemikian dalam mendefinisikan polisi yang berorientasikan Shari’ah atau fungsi imam dalam Islam. Sebahagian pendapat mereka, walau bagaimanapun, disalahfahami. Abu Al Hasan Al-Mawardi mendefinisikan imamiah (kepimpinan) sebagai “kepemangkuan bagi pihak kenabian dalam mempertahankan agama dan politik duniawi.” Ibn Khaldun telah berkata, “Ia adalah kebenaran untuk mempertahankan agama dan politik duniawi.” Kemudian dia berkata, “dalam perkara menggelarkannya sebagai seorang khalifah, ia adalah kerana beliau merupakan pewaris kepada Nabi dalam menguruskan perihal ummah”.

Pewarisan kenabian mungkin menyebabkan sedikit kekaburan makna berkenaan imamiah (kepimpinan). Walau bagaimanapun, sifat tindakan kenabian berkenaan hal ini menjelaskan bahawa pihak yang mempunyai kuasa hanya menggantikan Nabi dalam kedudukan baginda sebagai seorang pemimpin, yang dikendalikan baginda menggunakan sifat manusiawi baginda dan praktis politikal baginda secara kendiri (tidak dipandu secara terus oleh wahyu), yang mana baginda tidak maksum. Namun begitu, berdasarkan kesepakatan ulama Muslim,  pemimpin Muslim tidak menggantikan Nabi dalam hal kenabian, yang mana melibatkan penyebaran risalah dan Nabi adalah maksum dalam hal ini.

2.                  Hubungan antara apa yang bersifat keagamaan dan apa yang bersifat politikal telah mengambil bentuk yang berbeza dan bercanggah dalam pemikiran kontemporari.  Hal ini turut terpakai kepada Barat, walaupun terdapat titik persamaan antara pengalaman Muslim dan Barat.

Ia adalah perlu dalam perkara ini untuk mengambil manfaat daripada pengalaman pihak lain dalam mewujudkan model demokratik kita. Pengalaman politik manusia telah menyumbang dengan banyaknya dalam mencapai kestabilan negara dan merasionalisasikan sumbangan pelbagai pihak dalam pengurusan hal negara. Pembacaan yang dalam berkenaan pengalaman politik Barat membolehkan kita untuk mencapai sebuah model yang menggabungkan kedua-dua keagamaan dan undang-undang yang positif, model yang bertindak balas kepada keperluan khas kita dan membantu kita mencapai sebarang keperluan yang penting.  Hal ini memerlukan, sebagai timbal balik, pengecualian sebarang petanda yang mengkuduskan aspek politik agama, pengecualian prinsip-prinsip umum dan tujuan utama Shari’ah. Selebihnya merupakan manusia, hal keduniaan dan tindakan kepimpinan Nabi dalam konteks ini hanyalah sebagai seorang manusia.

Ulama perundangan muslim (tidak kira yang lama mahupun kontemporari) bersetuju  bahawa ummah ataupun rakyat merupakan asal kepada legitimasi sesebuah negara. Nabi Muhammad SAW sendiri wafat tanpa melantik seorang pengganti. Baginda SAW meninggalkan hal itu sepenuhnya kepada rakyat untuk bukan sahaja memilih individu yang dikehendaki, malah untuk memilih kaedah pemilihan. Tindakan sebegitu daripada Nabi membentuk sebuah asas perlembagaan yang bermakna. Para pemimpin dipilih oleh rakyatnya sahaja; persetujuan ikrar setia adalah sebuah kontrak yang termeterai antara pemerintah dan yang diperintah, di mana persetujuan mutlak merupakan syarat utama yang mana kontrak tersebut adalah terbatal dan tidak sah tanpanya. Pemerintah, akhirnya, adalah seorang individu yang dipilih daripada ummah untuk menguruskan kuasa; beliau tidak mempunyai kelebihan disebabkan pemilihan tersebut, dan beliau seharusnya bertindak berdasarkan kontrak yang telah dipersetujui.

Ulama` klasik dan kontemporari bersama-sama menyumbang beberapa hujah berkenaan hal ini. Namun saya hanya menyebut penghujahan Imam Shafi’i. Beliau selalunya merujuk kepada kata-kata Nabi “Tiada diterima solat seorang imam (pemimpin solat) yang dibenci orang…” Beliau merumuskan bahawa “tidak digalakkan seseorang untuk menjadi imam kepada sekumpulan orang yang membencinya.” Kemudian, beliau menggunakan prinsip tersebut kepada aspek politik: “Tidak disukai bagi seseorang untuk memimpin rakyat yang membencinya. Dan sekiranya dia memerintah sedangkan majoriti tidak membencinya dan sebahagian kecil membencinya, aku berkata ia masih begitu, disebabkan prinsip tidak disukai menguruskan wilayah secara amnya.” Tidak diragukan lagi bahawa ia merupakan satu inferens yang hebat; sekiranya adalah tidak diterima untuk menjadi imam kepada orang yang membenci imam tersebut, hal yang sama boleh digunakan kepada prinsip pemerintahan.

Legitimasi dalam sejarah Islam selalunya bergantung kepada ummah dalam satu cara atau yang lain. Negara baru diasaskan di atas runtuhan negara yang lain, yang mana sama ada gagal untuk mencapai keadilan dalaman atau kestabilan atau mempertahankan wilayah ummah daripada musuh. Seseorang selalunya termotivasi untuk menubuhkan sebuah negara yang mampu mencapai kedua-dua tujuan, agar natijahnya rakyat berhimpun sekelilingnya, seterusnya memberikan legitimasi kepada pemerintahannya. Kes ini mengingatkan tentang kemunculan projek negara bangsa atau bentuk lain di dunia Arab, yang mana telah ditubuhkan melalui revolusi. Negara-negara ini dalam satu cara atau yang lainnya bertindak balas kepada harapan kebebasan dan keadilan sosial yang popular. Negara-negara sebegini diangkat pada awalnya, namun ia kemudiannya bertukar kepada negara penindasan dan paksaan untuk beberapa sebab yang subjektif dan objektif, dan ia seterusnya gagal untuk mencapai kebebasan mahupun keadilan sosial.

Mengaitkan legitimisi kepada kemampuan memenuhi keperluan asasi ummah telah digambarkan sebagai legitimasi berdasarkan agama, namun bukanlah dalam erti kata teokratik. Sebaliknya, ia bermaksud legitimasi ummah sedemikian lebih bergantung kepada kemampuan untuk mempertahankan agama dan menyuburkan ummah islami. Dalam kata lain, ia merupakan sebuah negara sivil, dengan legitimasi popular, yang diberikan kuasa untuk melindungi agama ummah tersebut, seperti mana negara moden melaksanakan tugasnya untuk melindungi rakyat dan kepentingannya.

Dengan cara yang sama, prinsip ini boleh digunakan kepada artikel perlembagaan yang lain seperti pindaan institusi politik, pilihanraya, penentuan tempoh berkuasa, dan mendefinisikan hubungan antara pelbagai pihak berkuasa, kebebasannya dan sebagainya. Hal yang telah disebutkan sebelum ini tertakluk kepada pertimbangan manusia yang bebas.

3.                  Berurusan dengan peristiwa sejarah pemerintahan Khulafa’ ar-Rasyidin; pengalaman Islam pada zaman khalifah-khalifah tersebut sentiasa mendominasi pemikiran politik dan legislatif kontemporari. Ia tidak diragukan lagi, merupakan pengalaman yang cemerlang dan unggul; meskipun begitu, hal ini tidak bermakna ia mempunyai sebarang implikasi secara terus yang dapat mengatasi zaman, tempat dan keadaan sekelilingnya.

Jika praktis politik Nabi adalah relatif, maka pengalaman khalifah-khalifah tersebut tentulah relatif juga. Sekiranya kita diwajibkan untuk menuruti jejak langkah kaedah umum Nabi sebagai ketua negara, tanpa kepatuhan tidak berbelah bagi kepada keputusan separa, maka kita perlu mengambil Khulafa’ ar-Rasyidin sebagai model hanya dalam hal mereka menuruti Nabi SAW, interaksi mereka dengan pembolehubah realiti islamik dan pelaksanaan penyataan agama mereka.

Bentuk institusi, mekanisme institusi, interpretasi legislatif dan politik semasa zaman khalifah tersebut hanyalah hasil manusiawi yang dipengaruhi konteks sejarah, persekitaran kebudayaan dan melieu pada zaman tersebut. Legasi tersebut tidak seharusnya dijadikan sebagai sebahagian yang tidak dapat dipisahkan daripada agama yang mengikat semua muslim pada setiap zaman. Pemikiran politik dan budaya manusia sentiasa ditenggelami oleh beberapa aksiom yang telah mempengaruhi  pemahaman muslim berkenaan sistem politik Islam. Aksiom-aksiom ini telah menghalang muslim daripada mencapai tujuan Islam melainkan dalam had persekitaran budaya manusia yang terdapat pada setiap zaman.  Qur’an, walau bagaimanapun, merupakan satu inspirasi yang mana dimanfaatkan manusia berdasarkan potensi mereka, yang mana mereka tidak mampu menghabiskan ajaran yang cuba disampaikannya.

Mewujudkan sebuah negara islam yang sivil yang memperoleh legitimasinya daripada rakyatnya menjadikan muslim lebih terbuka kepada perkembangan bentuk kerajaan yang berterusan berdasarkan mekanisme dan sistem yang dijana oleh manusia. Ini menjadikan mereka juga lebih berkemampuan untuk melaksanakan bentuk demokrasi yang terbaik, yang mana mereka mampu lebih memperkayakannya dengan prinsip-prinsip dan nilai-nilai Islam yang membawa keunggulan kepercayaan (iman) dan kedalaman sosial dan kemanusiaan kepada bentuk demokrasi yang telah disokong.

Penulis asal: Saadedine El ‘Othmani (Setiausaha Agung Parti Keadilan dan Pembangunan di Maghribi)

Diterjemahkan oleh:

Zainal Abidin Bin Abdul Rahim merupakan Graduan Ijazah Sarjana Muda Pengajian Islam di Universiti al-Eman Yaman yang kini calon Ijazah Sarjana Fiqh dan Usul Fiqh di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM). Beliau merupakan tenaga pengajar di beberapa pusat Pendidikan Islam. Penulis kini merupakan sukarelawan JK Ulama` IKRAM Malaysia dan JK dakwah IKRAM bagi kawasan Setiawangsa.

Iskandar Zulqarnain Bin Mohamed merupakan graduan berkelulusan M.B.B.S dari University College London (UCL) dan B.A dari University of Cambridge (Cantab). Kini beliau sedang berkhidmat sebagai seorang doktor serta terlibat aktif sebagai aktivis IKRAM UKE.

Mohamad Danial Bin Othman berkelulusan Ijazah Sarjana Muda Sains Astronomi dan Astrofizik dari Pennsylvania State University dan sekarang berkhidmat sebagai Pembantu Tadbir di Pusat Pendidikan Al-Itqan, Pulau Pinang. Beliau turut terlibat aktif dalam IKRAM Siswa Perlis dan IKRAM Siswa Pulau pinang.

Terjemahan

Al-Qurrohdaghi: Integrasi ekonomi sebagai jalan perpaduan politik dan sosial

القره داغي لـ "لوسيل": الوحدة الاقتصادية طريق لوحدة سياسية واجتماعية

Al-Qurrohdaghi: Integrasi ekonomi sebagai jalan perpaduan politik dan sosial

التاريخ: 13 مارس، 2017 ‎الكاتب: ‎دعا الأمين العام للاتحاد العالمي لعلماء المسلمين فضيلة الشيخ الدكتور علي قره داغي إلى اتخاذ الوحدة الاقتصادية طريقاً للوحدة بين الأمة الإسلامية والعربية بعد التفرق والتمزق الذي حدث في القرن العشرين، مضيفاً: الاقتصاد سبيل للوحدة، فالسوق الأوربية كانت نواة الاتحاد الأوربي، فبعد تكوين السوق المشتركة سنة 1965م تشكل الاتحاد الأوربي بعدها بعشرين عاماً، أما الجامعة العربية التي تشكلت قبل السوق الأوربي بكثير لكنها لم تكن طريق للوحدة ولم تحقق أي تقدم لوحدة الأمة بل زادت الأمة العربية تمزقاً بعد أقل من عشرين عاماً من إنشائها، لذلك أعتقد أن طريق الوحدة الاقتصادية هي أقصر الطرق لتوحد العرب والمسلمين.

Setiausaha Agung Kesatuan Ulama Muslimin Sedunia al-Fadhil Dr Ali Quradaghi menyeru untuk menjadikan integrasi ekonomi sebagai satu langkah untuk menyatukan Umat Islam dan Arab selepas perpecahan yang telah berlaku pada kurun ke-20 ini. Tambah beliau, ekonomi ialah jalan perpaduan. Pasaran Eropah telah berjaya menjadi nukleus kepada Kesatuan Eropah, dan selepas pembentukan pasaran bebas (common market) pada tahun 1965, maka terbentuklah Kesatuan Eropah setelah berlalunya 20 tahun. Manakala Liga Arab pula telah terbentuk sebelum Pasaran Eropah lagi tetapi ia tidak mampu menjadi jalan perpaduan. Liga Arab juga tidak mencapai apa-apa kemajuan dalam menyatukan ummah, bahkan menambahkan lagi kekeruhan dalam kalangan umat Arab dalam tempoh kurang daripada 20 tahun selepas penubuhannya. Oleh itu, beliau meyakini bahawa jalan integrasi ekonomi ini ialah jalan pintas untuk menyatukan orang Arab dan Muslimin. ‎

وأضاف لـ "لوسيل" السوق

الأوروبي بدأ كقاسم اقتصادي مشترك وأفرز مجموعة كبيرة من الكيانات التي شكلت وحدة الأمة الأوربية كالبرلمان الأوربي الذي عقبه قوانين مشتركة، وأفرز القوة الموحد من خلال حلف الناتو.

Dan tambahnya lagi, pasaran Eropah bermula sebagai denominator kepada ekonomi bebas dan telah menghasilkan banyak entiti yang telah membentuk perpaduan dalam kalangan rakyat Eropah seperti parlimen Eropah yang menghasilkan undang-undang bersama, selain menghasilkan kekuatan yang bersepadu antara negara melalui kewujudan NATO. ‎

وأوضح أن ذلك يحتاج إلى وضع استراتيجية عربية إسلامية لجعل القضايا الاقتصادية ومنها السوق المشتركة والتبادل بين الدول الأعضاء وسيلة للتجميع والتوحيد، مشيرا إلى أن هذه الرؤية يجب أن تكون واضحة وتتضمن أن تعم الاستفادة جميع الدول، مع برامج ومشروعات عملية اقتصادية جامعة، بالإضافة إلى تطوير التجارة البينية بين الدول وصياغة إطار قانوني يحمي حقوق الأطراف بالإضافة إلى أن إنشاء محكمة عربية أو إسلامية للفصل في أي نزاع يمكن أن يحدث، مؤكداً أن هذه الاستراتيجية ستؤدي إلى وحدة شاملة خلال 10 إلى 20 سنة، وستكون طريق جيدة للوحدة السياسية الاجتماعية.

Beliau turut menerangkan, hal ini memerlukan pelaksanaan strategi oleh Negara Arab dan Islam untuk menjadikan isu-isu ekonomi seperti pasaran bebas (common market) dan pertukaran antara negara-negara anggota sebagai langkah untuk mengumpulkan dan menyatukan negara-negara. Gambaran ini perlu jelas dan mengandungi manfaat yang meliputi semua negara, dengan program-program dan projek-projek ekonomi yang kolektif, ditambah lagi dengan pembangunan perdagangan dua hala antara negara dan penggubalan rangka kerja undang-undang yang melindungi hak-hak pelbagai pihak di samping penubuhan mahkamah Arab dan Islami untuk menyelesaikan pertikaian yang mungkin berlaku. Strategi ini diyakini akan membawa kepada integrasi yang menyeluruh dalam tempoh 10 hingga 20 tahun, dan akan menjadi satu langkah yang baik dalam perpaduan sosiopolitik. ‎

وأكد أن الموارد التي تمتلكها الدول العربية والإسلامية تفرض حدوث تكامل بينها، خاصة أن هناك دولا لديها موارد البشرية وأخرى لديها موارد مالية، وهناك تجارة بينية في معظم السلع من الرداء والطعام والبترول وغيرها.

Beliau turut menegaskan bahawa sumber-sumber yang dimiliki oleh negara-negara Arab dan negara-negara Islam perlu menjadi pelengkap sesama mereka, terutamanya negara yang memiliki sumber manusia dan sumber kewangan yang kukuh, selain perlu mengadakan hubungan perdagangan dalam kebanyakan barang seperti pakaian, makanan, petrol dan sebagainya. ‎

وأوضح د. القره داغي أن استراتيجية الوحدة الاقتصادية ليست دعوة للانغلاق، تستمر العلاقة مع دول أوربية وأمريكة وروسيا والدول العظمي، لكن مع توحدنا اقتصادياً.

Dr Al Quradaghi menerangkan bahawa strategi integrasi ekonomi ini bukanlah satu seruan untuk menutup hubungan antara Negara Islam dan bukan Islam, bahkan hubungan antara negara Islam dan Arab dengan negara-negara Eropah, Amerika, Rusia dan kuasa besar yang lain berjalan seperti biasa tetapi bersama wujudnya integrasi ekonomi dalam kalangan kita. ‎

وأشار إلى أن الوحدة الاقتصادية تتطلب حماية اقتصادنا، وبالتالي تتطلب وجود قوة مشتركة بين الدول الأعضاء كجيش مشترك كما الدرع الخليجي لحماية أي خطر يمكن أن تتعرض اقتصاديات الدول للخطر

Beliau juga menyatakan bahawa integrasi ekonomi menuntut pemeliharaan ekonomi yang rapi, oleh itu perlu wujudnya kekuatan bersama antara negara-negara anggota seperti kekuatan ketenteraan yang dikongsi bersama seperti pertahanan Negara Teluk untuk memelihara negara dari apa-apa bentuk ancaman yang membawa kepada risiko ekonomi.

Asma’ Tajul Arifin,

Tim Terjemahan Pena Syariah

Terjemahan

Adakah anda sedar bahawa anda mampu melakukannya?

أرأيت أنّك تستطيع !؟

Adakah anda sedar bahawa anda mampu melakukannya?

بعد مرور أيام من رمضان اكتشفتَ أنّك كنتَ تستطيع الصّوم كل إثنين وخميس خلال السّنة ، وأنّ الصّوم ليس بهذه الصّعوبة التي كنت تتصوّرها .

Setelah berlalunya hari-hari Ramadhan anda mendapati anda sebenarnya mampu berpuasa setiap Isnin & Khamis sepanjang tahun dan Puasa tidaklah sesukar yang anda bayangkan sebelum ini.

ظهر لك جليًّا أنّك كنت تستطيع صلاة ١١ ركعة على أقل تقدير كل ليلة بقيام ليل لا يستغرق منك أكثر من ساعة ، ولو كان قبل أن تنام .

Telah jelas kepada diri anda bahawa anda mampu solat malam sekurang kurangnya 11 Rakaat setiap malam yang mana ia tidak mengambil masa lebih dari sejam sebelum anda tidur.

اتضح لك أنّ الختمة الشهريّة للقرآن ليست من المعجزات كما كان الشيطان يوهمك بذلك .

Telah terbukti khatam Quran setiap bulan bukanlah termasuk "mukjizat" (perkara yang seolah-olah mustahil untuk dicapai)seperti yang selalu dibisikkan syaitan.

وتعجّبت من نفسك حين وجدتها # تستيقظ للسّحور في رمضان قبل الفجر وتعجز عن القيام على الفجر في غير رمضان

Apakah anda tidak merasa pelik kepada diri anda sendiri yang mampu bangun sahur sebelum Subuh semasa Ramadhan, sedangkan anda tidak mampu bangun Solat Subuh di luar Ramadhan.

كم من أهداف ومشاريع أهملتها في الحياة لأنك أقنعت نفسك بأنك لا تستطيع .!؟

Berapa banyak tujuan hidup dan syariat yang anda lalaikan dalam kehidupan disebabkan anda memberi alasan bahawa anda tidak mampu.

رمضان دوره تدريبية لتمتلك درسا رئيسيا هو *أنك تستطيع*

Ramadhan peranannya sebagai latihan supaya anda dapat mengambil pelajaran besar darinya iaitu : Sesungguhnya Anda Mampu

Tim Terjemahan Pena Syariah